BerandaCurrent ReportWafer Selamat Jadi Wafer Favorit Warganet, Menggeser Tango dan Nabati

Wafer Selamat Jadi Wafer Favorit Warganet, Menggeser Tango dan Nabati

Published on

Siapa yang tak mengenal wafer, jajanan yang dapat dinikmati berbagai usia baru-baru ini menjadi perbincangan warganet. Hal ini bermula saat salah satu akun di Twitter memantik obrolan di lini masanya terkait wafer legendaris Tango yang kini eksistensinya mulai memudar seiring semakin banyaknya kompetitor seperti Nabati, Nissin, Selamat dan berbagai brand wafer lain yang mencoba merebut pasar. Warganet kemudian memberikan opini mereka terkait wafer yang menjadi favorit mereka.

Netray mengamati perbincangan warganet terkait topik ini dengan beberapa kata kunci seperti, wafer, wafer && khong guan, wafer && nabati, wafer && nissin, wafer && selamat , serta wafer && tango. Adapun periode pemantaun ditarik selama periode 04 November 2022 sampai dengan 11 November 2022. Berikut hasilnya.

wafer
Gambar 1. Kosa kata populer

Melalui kosakata populer dapat ditemukan beberapa merk wafer yang paling ramai diperbincangkan oleh warganet. Di antaranya adalah Loacker, Nissin, Tango, Nabati, Khong Guan, hingga Wafello. Pernah menjadi idaman pada masanya Tango menjadi produk yang paling banyak dibandingkan dengan kompetitornya yang semakin menjamur.

Di Twitter, perbincangan terkait wafer tampak muncul setiap harinya, namun lonjakan perbincangan secara signifikan terlihat pada 09 November 2022 hingga memuncak di hari berikutnya. Bahkan perbincangan soal wafer ini sempat menduduki trending topik di Twitter. Dari pantauan Netray, obrolan ini diketahui dipantik oleh akun @belajarlagiHQ sebagaimana tampak pada Gambar 3.

Gambar 2. Grafik intensitas perbincangan warganet
Gambar 3. Cuitan pemantik obrolan warganet

Melalui akunnya @belajarlagiHQ menyatakan bahwa saat ini dunia wafer telah diambil alih oleh Nabati, sementara Tango sebagai pemain lama dinilai kalah saing dari Nabati. Akun tersebut kemudian memantik obrolan warganet yang setuju dengan pendapatnya tersebut. Cuitan ini pun berhasil memperoleh setidaknya 1,5 ribu komentar, 22 ribu like dan di-retweet sebanyak 4,5 ribu kali.

Gambar 4. Opini warganet

Menariknya, bukan hanya Nabati yang disebut mampu mengalahkan Tango. Netray menemukan banyak merk wafer yang menurut warganet juga lebih enak, seperti Selamat, Nissin, Khong Guan, Wafello, hingga Loacker. Alih-alih Nabati, twit positif yang menilai Selamat sebagai wafer nikmat menggantikan Tango saat ini justru lebih banyak ditemukan.

Wafer Selamat Jadi yang Paling Diminati

Menurut warganet Tango mengalami penurunan dari segi kualitas dan pamor. Sedangkan Nabati berhasil menguasai pasar dengan harga terjangkau, rasa yang variatif, dan mudah ditemukan. Namun, soal rasa yang dapat menggantikan Tango di hati warganet adalah wafer Selamat.

Berdasarkan hasil pantauan Netray, Tango dan Nabati menjadi brand wafer yang paling banyak diperbincangkan warganet. Keduanya memiliki perbandingan jumlah yang tidak terlalu signifikan, namun Nabati memiliki jumlah sentimen positif yang lebih banyak dibanding Tango. Sebaliknya, Tango justru memiliki jumlah sentimen negatif yang lebih banyak dibanding Nabati.

Menariknya di antara keenam brand yang banyak disebut, wafer Selamat menjadi yang paling banyak meraih impresi positif. Dari total sebanyak 620 cuitan tentang wafer Selamat, 531 di antaranya terindeks opini bersentimen positif sedangkan sentimen negatif berjumlah 65 cuitan. Sementara itu, Tango dan Nabati yang paling banyak disebut justru mendapat sentimen positif di angka 248 untuk Tanggo dan 362 untuk Nabati. Untuk Nissin warganet memberikan 149 opini positif, Wafello 90 opini positif dan Khong Guan 50 opini positif.

Mengapa Wafer Tango Mulai Ditinggalkan?

Lalu mengapa Tango dianggap sebagai produk wafer yang kini mulai ditinggalkan? Berikut beberapa opini warganet.

Gambar 5. Opini negatif warganet terhadap Tango

Opini negatif dari warganet menilai Tango kini memiliki kualitas yang berubah dengan Tango di masa lalu. Tango dinilai terlambat melakukan inovasi dibanding kompetitornya sehingga pasarnya justru kini tersaingi oleh kompetitor wafer lainnya.

Lantas apa keunggulan Nabati yang sempat diunggulkan dari Tango dan menjadi pemantik perbincangan soal Wafer? Berikut beberapa opini warganet.

Gambar 6. Opini positif warganet terhadap Nabati

Harga yang relatif murah, rasa yang variatif, dan pasar yang mudah dijangkau membuat Nabati mendapatkan banyak impresi positif dibanding Tango. Warganet menilai Nabati melakukan iklan dengan sangat baik dan penjualannya merata hingga ke berbagai pelosok negeri dengan harga yang berimbang. Tak heran bila kemudian masyarakat memilih wafer dengan varian rasa baru dan ekonomis tersebut.

Lain halnya dengan wafer Selamat, warganet yang mengunggulkan wafer Selamat bukan karna harganya yang terbilang murah melainkan cita rasanya yang dinilai lebih nikmat dibanding dengan wafer lainnya.

Gambar 7. Opini positif warganet terhadap Selamat

Cita rasa wafer Selamat membuat brand satu ini mendapatkan banyak impresi positif warganet. Menurut warganet rasa coklat milik wafer Selamat otentik dan belum tersaingi oleh coklat milik wafer lainnya.

Gambar 8. Opini warganet terhadap wafer Nissin
Gambar 9. Opini terhadap wafer Khong Guan

Hadir lebih dulu di masyarakat membuat Nissin lebih banyak disukai oleh generasi Milenial. Namun keberadaannya yang sulit dijangku membuat Nissin menjadi wafer yang tidak dapat dengan mudah dinikmati oleh semua kalangan. Demikian halnya dengan wafer milik Khong Guan yang biasanya hanya ditemukan saat di momen-momen tertentu, seperti saat lebaran. Tak heran meski memiliki rasa yang enak wafer ini tidak dapat dijangkau setiap harinya.

Beda halnya dengan Tango dan Nabati yang pada dasarnya dapat ditemukan dengan mudah di berbagai tempat. Hal ini menunjukkan, cita rasa yang nikmat tidak selalu menjadi pertimbangan utama jika sulit ditemukan, terlebih harga yang lebih tinggi menjadi salah satu faktor utama sebagai pembanding. Selain itu, keterjangkauan produk, pemerataan market menjadi hal yang utama sebab semakin meluasnya pasar membuat suatu produk lebih populer dan lebih mudah menjadi prototype.

Simak analisis brand dan isu-isu terkini lainnya melalui https://analysis.netray.id/

Editor: Winda Trilatifah

More like this

Respons Warganet Tanggapi Kenaikan UMP 2023

Pemerintah di tiap provinsi resmi mengumumkan besaran Upah Minimum Provinsi atau UMP 2023 pada...

Respons Warganet atas Pencopotan Label Gereja Tenda Pengungsian Cianjur

Pada 26 November lalu, tenda pengungsian gempa Cianjur mendadak viral di sosial media seperti...

Warganet Kecam Aspirasi Benny Rhamdani Pasca Acara Nusantara Bersatu

Acara Nusantara Bersatu yang digelar Aminuddin Ma'aruf pada Sabtu, 26 November 2022 lalu telah...
%d blogger menyukai ini: