HomeCurrent ReportLedakan Suara PSI Disambut Sentimen Negatif Warganet Twitter

Ledakan Suara PSI Disambut Sentimen Negatif Warganet Twitter

Published on

Lonjakan hasil rekapitulasi suara PSI atau Partai Solidaritas Indonesia tengah mencuri atensi publik. Kenaikan angka yang signifikan dalam jangka waktu satu hari meninggalkan tanda tanya dan menimbulkan berbagai spekulasi negatif untuk KPU. Dugaan manipulasi hingga kecurangan terus tersiar di media bahkan dalam perbincangan warganet. 

Berdasarkan laporan KPU per 5 Maret 2024, partai yang diketuai oleh Kaesang tersebut telah memperoleh hasil sebesar 3,13 % atau 2,4 juta suara. Dari perolehan tersebut, PSI menduduki peringkat 10 atau tepat di bawah Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang memperoleh hasil 4,01%. 

Gambar 1. Hasil perolehan suara Pileg DPR per 5 Maret 2024

Berdasarkan perhitungan suara masuk yang masih dalam kisaran 65,89%, bukan tidak mungkin PSI masih bisa menembus ambang batas parlemen. Kenaikan signifikan dalam sehari tersebut pun saat ini menjadi perhatian dan ajang kritik bagi publik atas transparansi pemilu. 

Netray Media Monitoring turut memantau isu hangat ini pada kenal news dan Twitter (X). Hasilnya ialah sebagai berikut. 

Pemberitaan Media tentang Perolehan Suara PSI

Memantau dengan kata kunci PSI dengan periode pemantauan 29 Februari – 5 Maret 2024, Netray menemukan 1.125 artikel yang telah diterbitkan oleh 144 media daring Indonesia. Berdasarkan total unggahan, Tempo menjadi portal media yang paling banyak mengunggah artikel terkait kata kunci ini. Dalam periode pemantauan tersebut, Tempo telah menerbitkan sebanyak 82 artikel dan disusul oleh media Suara dengan unggahan sebanyak 72 artikel. 

Gambar 2. Statistik pemberitaan media

Pemberitaan media tentang partai ini terus merangkak sejak awal pemantauan dengan puncak pemberitaan di tanggal 4 Maret 2024. Di hari tersebut, kata kunci ini telah terbit dalam 342 artikel dengan artikel bersentimen negatif lebih dominan dibandingkan dengan artikel bersentimen positif ataupun netral. 

Gambar 3. Grafik intensitas pemberitaan media
Gambar 4. Grafik sentiment trend pemberitaan media

Tiga hari di awal pemantauan, PSI masih mendulang pemberitaan bersentimen positif. Artikel-artikel yang memuat tentang peroleh suara tersebut mendominasi pemberitaan. Bertambahnya perolehan suara PSI dari 2,85% hingga tembus 3,13% ini menyumbang sentimen positif bagi partai.

Gambar 5. Sampel berita tentang hasil real count
Gambar 6. Sampel berita tentang hasil real count

Tak berselang lama, berita bersentimen negatif mulai mendominasi pemantauan. Isu tentang dugaan kecurangan terus mencuat di berbagai pemberitaan media. Melansir dari iNews.id, pakar telematikan Roy Suryo berpendapat jika kenaikan suara yang diperoleh PSI dinilai tidak normal sehingga ia mendesak agar Bareskrim Polri mengaudit Sirekap milik KPU tersebut. d

Gambar 7. Sampel berita tentang adanya dugaan kecurangan
Gambar 8. Sampel berita tentang kesangsian publik atas hasil real count KPU

Perbincangan Warganet Twitter; Partai Salah Input

Ledakan suara PSI ini juga mencuri perhatian warganet Twitter, dengan kata kunci dan periode pemantauan yang sama dengan kanal news, Netray menemukan 220,3 ribu unggahan. Topik ini diperbincangkan oleh lebih dari 33 ribu akun dengan potential reach mencapai 166 juta akun. 

Gambar 9. Statistik perbincangan warganet Twitter

Unggahan terkait kata kunci ini terlihat terus merangkak naik sejak awal pemantauan dan memuncak di tanggal 3 Maret 2024. Dalam satu hari tersebut ditemukan sebanyak lebih dari 66 ribu unggahan dengan dominasi perbincangan bersentimen negatif sebanyak 41,9 ribu atau 63,2%. Tidak hanya di tanggal tersebut, sepanjang periode pemantauan topik PSI di kanal ini didominasi oleh unggahan-unggahan bersentimen negatif seperti gambar di bawah ini. 

Gambar 10. Grafik intensitas perbincangan warganet
Gambar 11. Grafik sentiment trend perbincangan warganet

Naiknya suara PSI dalam waktu yang singkat tersebut banyak mendapat sorotan negatif bahkan kritik dari warganet. Terlihat dari Top Complaints di bawah ini, kumpulan frasa negatif mendominasi jajaran tersebut. Sementara itu, jika dilihat dari jajaran Top Words Netray, perbincangan yang turut mendominasi perbincangan bersentimen negatif berasal dari kosakata penggelembungan, kecurangan, anomali, hingga salah

Gambar 12. Jajaran top complaint
Gambar 13. Jajaran kosakata dominan

Akun bernama @nabiylarisfa mengungkapkan pendapatnya tentang anomali perolehan suara PSI. Ia menilai bahwa lonjakan suara tersebut terlalu ‘ugal-ugalan’. Kritik lain berasal dari akun @inisifani yang memberikan pernyataan sarkas tentang hasil suara PSI yang menurutnya ‘tidak dapat dibendung’. Suara tersebut bukan murni dari TPS melainkan hasil perhitungan di tingkat PPK ke atas. 

Gambar 14. Sampel unggahan tentang kritik hasil real count
Gambar 15. Sampel unggahan tentang kritik hasil real count
Gambar 16. Sampel unggahan tentang kritik hasil real count
Gambar 17. Sampel unggahan tentang kritik hasil real count

Perbincangan warganet tentang anomali hasil suara PSI tidak hanya diresahkan oleh akun Nabiyla, seperti kumpulan cuitan di bawah ini. Hasil suara yang diperoleh PSI menjadikan warganet sangsi terhadap keakuratan Sirekap milik KPU. Tidak hanya itu, anomali ini juga berbuntut pada dugaan ‘campur tangan’ Jokowi dalam mengentas partai yang diketuai oleh putra bungsunya tersebut. 

Perbincangan sarkas semakin marak setelah adanya pendapat tentang ‘Partai Salah Input’ dan ‘sayang anak’. Dua istilah ini dinaikkan warganet sebagai bentuk kritik atas anomali tersebut. 

Kelakar warganet tidak hanya sampai disitu. Beragam julukan baru disematkan warganet kepada partai yang pernah dipimpin oleh Grace Natalie tersebut. Akan tetapi, julukan baru ini justru mengarah kepada hal yang negatif, seperti Partai Salah Input, Partai Simsalabim Indonesia, hingga Partai Suara Ilegal. 

Gambar 18. Sampel unggahan kritik warganet
Gambar 19. Sampel unggahan kritik warganet

Simak analisis terkini dan mendalam lainnya di analysis.netray.id. Untuk melakukan pemantauan terhadap isu yang sedang berkembang sesuai kebutuhan secara real time, Anda dapat berlangganan atau menggunakan percobaan gratis di netray.id.

Editor: Ananditya Paradhi

More like this

Kontroversi Film Kiblat, Kenapa Rumah Produksi Gemar Bikin Film Horor Religi?

Film Kiblat yang baru rilis trailer pada Kamis, 21 Maret 2024 lalu sudah menuai...

Polemik Jersei Timnas dalam Pantauan Perbincangan Media Sosial X

Seragam (jersei) resmi tim nasional Indonesia terbaru untuk 2024 telah dirilis oleh PSSI. Seperti...

Protes Warganet atas Aturan Pajak PPh 21, Tak Sepadan dengan Layanan dan Soroti Perilaku Oknum

Penyaluran THR pada lebaran 2024 ini diwarnai dengan cerita yang berbeda. Pasalnya warganet menemukan...
%d bloggers like this: