BerandaCurrent ReportRespons Warganet atas Pencopotan Label Gereja Tenda Pengungsian Cianjur

Respons Warganet atas Pencopotan Label Gereja Tenda Pengungsian Cianjur

Published on

Pada 26 November lalu, tenda pengungsian gempa Cianjur mendadak viral di sosial media seperti Instagram, Twitter, dan Tiktok. Pasalnya, beredar video yang memperlihatkan seorang pria sedang melepas label yang menempel di atas tenda bertuliskan ‘Tim Amal Kasih Gereja Reformasi Indonesia’ seperti yang tampak dalam akun instagram @tsetiotomo. Pencopotan label gereja itu tidak hanya terjadi di satu tempat, namun empat tempat pengungsian yakni di Desa Cibulakan, Desa Genjot, Desa Telaga, dan Desa Sarampad, Cianjur.

Gambar 1. Unggahan Instagram @tsetioutomo Pencopotan Label Gereja
Gambar 2. Respon @TarekFatah soal Pencopotan Label Gereja

Kejadian ini pun mendapat perhatian dari Tarek Fatah, Kolumnis The Toronto Sun, jurnalis berdarah pakistan Kanada ini. Tampak mengutip video akun @Sundakiwari sambil menjelaskan bahwa sekelompok warga mencopot label gereja yang tertempel di tenda karena menganggap haram bantuan dari agama lain.

Dari penelusuran Polres Cianjur, pencopotan tersebut bukan dilakukan oleh warga posko pengungsian, namun anggota Organisasi Masyarakat (ormas) Gerakan Reformis Islam (Garis). Anggota ormas tersebut bahkan telah diperiksa dan diberi teguran oleh Polres Cianjur. Dengan menggunakan kata kunci label gereja, lebel gereja, dan cianjur && label gereja selama periode 26-29 November 2022, Netray menemukan sebanyak kurang lebih 982 akun membicarakan topik ini dalam 1.700 twit.

Gambar 3. Statistik Perbincangan Twitter Isu Pencopotan Label Gereja Pengungsian Gempa Cianjur

Perbincangan topik pencopotan label gereja didominasi oleh sentimen negatif dengan total 1.025 twit. Puncak perbincangan topik terjadi pada 27 November, ketika banyak warganet dan tokoh-tokoh mulai bereaksi terhadap isu tersebut.

Gambar 4. Grafik Intensitas Perbincangan dan Sentimen

Pada awal pemantauan ketika video pencopotan label gereja viral, ada sejumlah warganet yang sempat salah paham mengira korban gempa Cianjurlah yang merobek label gereja itu. Akun @pujinastiti dan @suatu_waktu merasa kesal terhadap warga Cianjur yang dinilai sombong karena tidak menghargai pemberian bantuan.

Gambar 5. Opini Warganet Twitter

Selain itu, muncul pernyataan dari Kapolres Cianjur, Doni Hermawan yang juga sempat trending topic pada 28 November 2022. Menurutnya, tindakan yang dilakukan anggota ormas bukan aksi intoleran. Hal itu dilakukan agar bantuan yang diberikan tidak menonjolkan kelompok tertentu.

Akibatnya, pernyataan itu menuai respons negatif atas dasar ketidaksetujuan warganet. Seperti yang tertera pada twit populer @Miduk17, ia beropini bahwa pernyataan Kapolres merupakan preseden buruk bagi kaum minoritas di lokasi bencana. Hal serupa dicuitkan oleh @DahonoB yang menilai ucapan Kapolres tersebut sebagai bentuk pembiaran terhadap aksi politik identitas agama.

Gambar 6. Opini Warganet soal Pernyataan Kapolres Cianjur

Tak hanya Kapolres, Bupati Cianjur Herman Suherman juga turut memberi responnya terhadap peristiwa ini. Ia mengatakan bahwa bantuan semestinya tulus dilakukan tanpa perlu mencantumkan label. Hal ini menuai pro dan kontra bagi warganet Twitter.

Gambar 7. Opini Warganet soal Pernyataan Bupati Cianjur

Di sisi lain orang nomor 1 di Jawa Barat, Ridwan Kamil justru terang-terangan geram dan menyesalkan aksi pencopotan label itu. Di Twitter, Ridwan Kamil memperoleh banyak pemberitaan dari akun berita seperti @CNNIndonesia, @OposisiCerdas, dan @PRFMnews.

Gambar 8. Twit Akun Berita soal Respon Ridwan Kamil

Sejalan dengan Ridwan Kamil, Said Aqil juga turut menyayangkan aksi tersebut. Ia menganggap bahwa anggota ormas belum bersikap dewasa karena belum bisa membedakan aktivitas kemanusiaan dan aktivis sosial dengan kristenisasi. Seperti yang tampak pada akun @nu_online, @wahananewsdotco, dan @nuonlinejatim.

Gambar 9. Twit Respon Saiq Aqil

Selain tokoh publik tersebut, ada pula warganet yang mengolok keimanan oknum pencopot label gereja yang dianggap lemah.

Gambar 10. Opini Warganet

Seolah menanggapi keramaian yang ada, akun @an_ti_ka_drun menghimbau saudara kristen dan gereja untuk tetap membantu korban bencana, tanpa pasang label gereja. Ia juga menjelaskan bahwa label gereja digunakan untuk mempertanggungjawabkan semua kegiatan kepada donatur dan memudahkan koordinasi pengiriman bantuan. Twit ini sekaligus menjadi twit bersentimen positif terpopuler sepanjang periode pemantauan. 

Gambar 11. Twit Sentimen Positif Terpopuler

Menjelang akhir pemantauan, muncul Ormas Garis melakukan klarifikasi yang menyatakan bahwa aksi pencopotan yang beredar bukan merupakan agenda ormas. Ia juga mengaku akan membantu menyalurkan bantuan dari siapa pun atas dasar kemanusiaan. Namun, sejumlah warganet tetap menyangsikan hal tersebut.

Gambar 12. Opini Warganet

Pantauan Pemberitaan Media Daring

Netray juga memantau isu pencopotan label Gereja di tenda pengungsian Gempa Cianjur melalui pemberitaan media online. Dengan kata kunci dan periode pemantauan yang sama ditemukan 97 berita dari 31 portal media yang membahas isu ini.

Gambar 13 Statistik Pemberitaan Media Daring Isu Pencopotan Label Gereja

Sentimen negatif mendominasi pemberitaan. Berita terbanyak mengenai isu ini terjadi pada tanggal 27 November. Pada tanggal ini berita banyak menampilkan soal respon Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil terhadap peristiwa yang dilakukan anggota ormas ini. Seperti yang tampak pada TV One News dan suara.com. Selain itu berita soal Kapolda Jawa Barat akan menyelidiki peristiwa ini cukup mewarnai pemberitaan tanggal itu, seperti yang tertulis pada portal Viva dan JPNN.

Gambar 14. Grafik Intensitas Perbincangan dan Sentimen
Gambar 15. Grafik Top Portal

Detik, Jpnn, dan CNN Indonesia menjadi media yang paling banyak memberitakan isu ini. Detik melaporkan isu ini mulai dari awal hingga akhir. Tokoh publik yang banyak muncul antara lain Ridwan Kamil dan Said Aqil yang mengomentari aksi pencopotan ini. Sedangkan dari JPNN lebih banyak menyoroti komentar dari MUI Jabar terhadap isu ini. 

Gambar 16. Sampel Berita Detik.com
Gambar 17. Sampel Berita Detik.com

CNN Indonesia tampak agak berbeda. Selain menampilkan kronologi kejadian, portal berita ini juga mengupas identitas Ormas Garis yang ternyata sudah ada sejak tahun 1998. Mengutip penelitian Reza Rachmat Ramadhan, Ormas ini dikaitkan dengan ISIS karena beberapa anggotanya mendukung tegaknya Khilafah Islamiyah di Indonesia dan mendukung ISIS. Selain itu CNN juga membahas respon Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy. Ia berpendapat aksi ini tidak bisa dibenarkan dengan alasan apapun. Tindakan sepihak yang mencederai semangat gotong royong dan solidaritas kemanusiaan.

Gambar 18. Sampel Berita CNNIndonesia.com

Suara.com meski tak banyak menerbitkan berita soal isu pencopotan label gereja, portal ini berusaha memberikan pencerahan kepada pembaca. Dengan menampilkan berita soal bagaimana hukum menerima donasi dari agama lain menurut Islam.

Gambar 19. Sampel Berita Suara.com
Gambar 20. List Berita suara.com

Ramainya respons terhadap aksi pencopotan label gereja di Cianjur menjadi gambaran bahwa isu agama masih jadi bahasan sensitif bagi publik. Banyak warganet yang menyayangkan aksi tersebut dengan alasan kemanusian. Namun ada pula sedikit warganet yang menganggap hal tersebut wajar saja dan semestinya menjadi evaluasi agar lebih bijak menyampaikan donasi tanpa harus menonjolkan identitas pemberi donasi.

Simak analisis terkini dan mendalam lainnya di analysis.netray.id. Untuk melakukan pemantauan terhadap isu yang sedang berkembang sesuai kebutuhan secara real time dapat berlangganan atau menggunakan percobaan gratis di netray.id.

Editor: Winda Trilatifah

More like this

Menyelisik Kasus Kecelakaan Mahasiswa UI, Status Tersangka dan Langkah Polisi Mencari Fakta

Perkembangan kasus tabrak lari yang menewaskan seorang mahasiswa Universitas Indonesia (UI) Muhammad Hasya Athalla...

Sedih JD.ID Tutup, Warganet Bagikan Pengalaman Berbelanjanya

Situs belanja online JD.ID resmi mengumumkan akan berhenti beroperasi per 31 Maret 2023. Anak...

Produk Skincare dengan Retinol dalam Perbincangan Warganet

Retinol bahan aktif vitamin A belakangan menjadi salah satu kandungan skincare yang populer. Dikenal...
%d blogger menyukai ini: