BerandaDeep ReportJibaku Lulusan SMK Berebut Kerja dengan Diploma hingga Sarjana

Jibaku Lulusan SMK Berebut Kerja dengan Diploma hingga Sarjana

Published on

Lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) memiliki persentase menganggur paling tinggi dibanding dengan jenjang pendidikan lain. Mereka makin susah cari kerja dengan kesempatan yang sempit, sebab para lulusan SMK harus berjibaku berebut posisi dengan para diploma hingga sarjana. 

Data dari Badan Pusat Statistik (BPS) pada 2021, sebanyak 11,13% lulusan SMK tidak mendapat pekerjaan atau melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi. Angka itu lebih tinggi dibandingkan dengan lulusan SMA 9,09%; SMP 6,45%; lulusan Universitas 5,98%; Diploma 5,87%; dan SD atau tidak sekolah sama sekali 3,67%.

Secara persentase dari jumlah lulusan yang menganggur memang paling tinggi namun angka riilnya berdasarkan data BPS terpaut tipis dengan pengangguran dari lulusan SMA. Total ada 2,1 juta lulusan SMK yang menganggur sedangkan SMA ada 2,4 juta yang menganggur.

Persentase pengangguran tamatan SMK tercatat lebih tinggi meskipun secara nominal lebih sedikit disebabkan karena jumlah kelulusannya tidak sebanyak kelulusan SMA. Lulusan SMK sebanyak 18,9 juta, Sedangkan lulusan SMA mencapai 27,1 juta jiwa.

Persentase lulusan SMA yang menganggur lebih sedikit sebab lulusan SMA selama ini lebih diorientasikan untuk dapat melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi dibanding langsung bekerja. Sedangkan lulusan SMK lebih diorientasikan sebagai lulusan yang siap untuk diserap pasar tenaga kerja.

Namun nyatanya serapan pasar tenaga kerja terhadap lulusan SMK tak begitu tinggi. Berdasarkan analisis Netray dari dua situs penyedia lowongan pekerjaan Jobstreet.co.id dan Loker.id lowongan kerja yang mencantumkan syarat pendidikan SMK kurang dari 50%.

Lowongan untuk Lulusan SMK

Berdasarkan jumlah iklan lowongan pekerjaan di Jobstreet dan Loker pada periode 14-19 Juli 2022 total ada 40.934 lowongan pekerjaan. Dari jumlah lowongan itu ada 16.674 lowongan pekerjaan yang mencantumkan syarat pendidikan SMK. 

Artinya jika menilik dari dua laman publikasi lowongan pekerjaan itu, hanya ada 40% lowongan yang tersedia untuk SMK. Angka 40% dari total lowongan pekerjaan yang tersedia itu nampak cukup besar. Namun tunggu dulu, dari 40% itu tak serta-merta hanya untuk tamatan SMK, sebab mereka harus bersaing dengan lulusan dari jenjang pendidikan lebih tinggi.

Tercatat dari 16.674 lowongan pekerjaan yang mencantumkan syarat pendidikan SMK, hanya ada 3.190 lowongan yang benar-benar hanya untuk jenjang SMK atau SMA. Sisanya 4.946 lowongan yang tersedia mengharuskan para lulusan SMK berjibaku bersaing dengan para lulusan diploma. Dan 8.136 lowongan atau hampir separuh dari lowongan mengharuskan mereka bersaing dengan para sarjana.

Lowongan yang tersedia bagi lulusan SMK itu paling banyak adalah level pegawai (non-manajemen & non-supervisor) 7.184; tidak terspesifikasi 3.213; staff (non-management & non-supervisor) 2.290; lulusan baru/pengalaman kerja kurang dari 1 tahun 1.145 supervisor/koordinator 1.068; fresh graduate 736; dan manajer/asisten manajer 721.

Kemudian jika dilihat berdasarkan lowongan posisi pekerjaan pada level pegawai untuk lulusan SMK yang paling banyak tersedia adalah sales executive yakni 165 lowongan; marketing 86; sales 79; dan barista 75 lowongan.

Untuk sales executive yang notabene merupakan posisi pekerjaan paling banyak tersedia untuk lulusan SMK, namun posisi ini tak serta-merta hanya diperuntukkan untuk SMK. Dari 165 lowongan itu yang benar-benar hanya mencantumkan syarat pendidikan SMK/SMA saja hanya 17 lowongan, selebihnya para lulusan SMK disejajarkan dan dipaksa bersaing dengan lulusan diploma hingga sarjana. 

Selain pada level pegawai yang menawarkan lowongan atau posisi terbanyak untuk SMK, yang menarik adalah cukup banyaknya lowongan pekerjaan level supervisor/koordinator dan  manajer/asisten manajer yang ditawarkan untuk lulusan SMK. 

Namun lagi-lagi memang harus skeptis melihat lowongan lowongan pekerjaan pada level itu. Sebab dari 1.068 lowongan pekerjaan level supervisor/koordinator yang betul-betul diperuntukkan untuk lulusan SMA/SMK saja hanya 55 lowongan. Selebihnya mereka harus bersaing dengan lulusan diploma hingga sarjana, dan bahkan 6 lowongan di antarannya juga mencantumkan jenjang pendidikan magister sebagai syarat.

Data tersebut bisa dijadikan representasi bagaimana permintaan atas lulusan SMK masih sangat sedikit apabila dibandingkan dengan lulusan dari tingkat pendidikan yang lain. Selaini itu lulusan SMK juga seolah dipaksa untuk bersaing dengan tenaga kerja yang memiliki jenjang pendidikan yang lebih tinggi.

Padahal selama ini lulusan SMK selalu diproyeksikan sebagai lulusan yang siap terjun di pasar tenaga kerja. Artinya terdapat ketidak sesuaian antara permintaan tenaga kerja khsusunya lulusan SMK dengan kualifikasi yang dibutuhkan.

Tantangan terbesar bagi pemangku kebijakan saat ini terkait banyaknya jumlah lulusan SMK adalah menyediakan lapangan pekerjaan yang mampu mengurangi angka pengangguran secara signifikan. Jika masalah ini tidak teratasi, SMK akan kehilangan peminat disaat  pemerintah sendiri sudah banyak membuat program perbaikan kualitas pendidikan.

Demikian hasil analisis Netray, simak informasi lainnya melalui https://analysis.netray.id/

Editor: Irwan Syambudi

More like this

Pemulihan Industri Otomotif Datang Lebih Cepat

Pandemi Covid-19 bak neraka bagi industri otomotif, penjualan mobil wholesale –dari pabrikan ke dealer–...

Jurang Kesenjangan Partisipasi Angkatan Kerja Perempuan & Laki-laki

Setelah situasi pademi COVID-19 membaik, roda ekonomi kembali melaju. Penyerapan tenaga kerja juga mulai...
%d blogger menyukai ini: