BerandaCurrent ReportDukung Jokowi 3 Periode, Warganet: PSI Merusak Konstitusi

Dukung Jokowi 3 Periode, Warganet: PSI Merusak Konstitusi

Published on

Partai Solidaritas Indonesia (PSI) dirundung kecaman setelah menyatakan dukungan untuk Presiden Joko Widodo menjabat selama 3 periode atau 15 tahun. Warganet menyebut partai yang identik dengan milenial itu merusak konstitusi. Netray melakukan pemantauan media sosial Twitter untuk melihat perbincangan ini secara ekstensif.

Perbincangan bermula ketika Sekretaris Jenderal (Sekjen) PSI Dea Tunggaesti pada Rabu 2 Maret 2022 menyatakan menolak penundaan Pemilu 2024. Namun ia mendukung Jokowi untuk menjabat selama 3 periode dengan amandemen UUD 1945 yang sebelumnya mengatur jabatan presiden maksimal hanya 2 periode.

Pernyataan Sekjen PSI itu lantas dikutip berbagai media massa dan menjadi perbincangan publik termasuk di Twitter. Dalam masa pemantauan Netray selama sepekan, yakni dari 1 maret 2022 sampai 7 Maret 2022, ditemukan total 1.430 twit. Pemantuan tersebut dilakukan dengan menggunakan kata kunci “psi” & “jokowi”.

Gambar 1. Statistik perbincangan topik “psi && jokowi”

Puncak perbincangan terjadi pada 3 Maret 2022, sehari setelah pernyataan Sekjen PSI dikutip berbagai media massa. Total pada hari itu ada 806 perbincangan atau lebih dari setengah perbincangan yang terjadi selama sepekan.

Warganet merundung PSI melalui twit dengan sentimen negatif yang jumlahnya berjibun. Dari total 1.430 twit, 636 di antaranya merupakan sentimen negatif, hanya 191 sentimen positif dan sisanya 596 twit bersentimen netral.

psi
Gambar 2. Statistik sentimen perbincangan topik “psi && jokowi”

PSI Merusak Konstitusi & Otoriter

Dari banyaknya sentimen negatif, kata-kata yang muncul di antaranya berbentuk kritik hingga hujatan. Dalam analisis Netray kata negatif atau Top Complain yang muncul paling banyak adalah “merusak” sebanyak 94 kali muncul dan “merusak konstitusi” sebanyak 46 kali muncul.

Gambar 3. Statistik kata yang paling banyak disebut

Kata “merusak” dan “merusak konstitusi” paling banyak muncul sumbernya dari pernyataan petinggi Partai Demokrat. Pernyataanya menanggapi PSI yang mendukung presiden dapat menjabat 3 periode termasuk menyebut Ketua Umum Partai Demokrat sekaligus mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) juga dapat mencalonkan kembali jadi Presiden. Petinggi Demokrat tegas bahwa wacana itu merusak konstitusi.

Pernyataan itu kemudian dikutip sejumlah media massa lalu dibagikan di Twitter dan dibagikan ulang oleh warganet sehingga perbincanganya menjadi semakin riuh. Namun yang paling banyak dibagikan adalah artikel dari oposisicerdas.com, sejumlah petinggi Partai Demokrat yang berada di luar koalisi pemerintah banyak membagikan artikel kritik dari laman tersebut.

Selain dianggap “merusak konstitusi”, kata bernada negatif yang turut muncul adalah “otoriter”. Kata itu delapan kali muncul diunggah oleh akun yang berbeda namun dengan redaksi yang sama persis.

PSI yang terang-terangan menyebut sebagai pecinta Jokowi dan menyatakan Jokowi layak kembali jadi Presiden disebut sebagai partai otoriter. Dalam unggahan yang sama itu kemudian juga dibumbui tagar ​​#JokowiSemakinDiktator. 

Perbincangan soal PSI di Twitter paling popular didominasi oleh akun-akun resmi media massa yang mengunggah pemberitaan soal pernyataan petinggi PSI hingga respons dari berbagai pihak terhadap pernyataan itu. Akun-akun resmi media massa itu mendapatkan respons ribuan like.

Namun yang menarik di luar dominasi akun-akun media massa, terselip akun pribadi Burhanudin Muhtadi @BurhanMuhtadi, seorang pengamat politik sekaligus Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia. Ia merespons pernyataan dukungan presiden 3 periode yang dilontarkan PSI dengan menyebut PSI lebih dari “Jokowi” yang telah menyatakan menolak penambahan masa jabatan presiden jadi 3 periode.

Gambar 5. Respons terhadap twit Burhanudin Muhtadi

Postingan Burhanudin itu kemudian mendapatkan 108 komentar dari warganet, dibagikan ulang atau retweet 116 kali dan disukai 479 akun. Postingan itu dapat reaksi beragam termasuk di antaranya yang tak percaya bahwa Jokowi benar-benar menolak jabatan 3 periode.

Simak analisis Netray lainnya melalui https://analysis.netray.id/ dan analisis mendalam Netray melalui https://medium.com/@netrayID

Diedit oleh Ananditya Paradhi

More like this

Respons Warganet Tanggapi Kenaikan UMP 2023

Pemerintah di tiap provinsi resmi mengumumkan besaran Upah Minimum Provinsi atau UMP 2023 pada...

Respons Warganet atas Pencopotan Label Gereja Tenda Pengungsian Cianjur

Pada 26 November lalu, tenda pengungsian gempa Cianjur mendadak viral di sosial media seperti...

Warganet Kecam Aspirasi Benny Rhamdani Pasca Acara Nusantara Bersatu

Acara Nusantara Bersatu yang digelar Aminuddin Ma'aruf pada Sabtu, 26 November 2022 lalu telah...
%d blogger menyukai ini: