BerandaGaya HidupBukber dan Fenomena Flexing Jadi Sambatan Warganet

Bukber dan Fenomena Flexing Jadi Sambatan Warganet

Published on

Bukber alias Buka Bersama adalah kegiatan yang kerap dilakukan oleh masyarakat saat bulan Ramadhan tiba. Momen ini biasanya digunakan untuk mempererat tali silaturahmi dan ajang reuni di bulan yang baik. Fenomena sosial ini bisa ditangkap tak hanya secara langsung tetapi juga di linimasa Twitter. Belakangan bukber menjadi tema perbincangan yang cukup hangat di jagat media sosial.

Perbincangan tersebut dipicu oleh berbagai hal, mulai dari warganet yang merasa kehilangan esensi dari bukber hingga sambatan apabila bukber sekarang dinilai menjadi ajang pamer. Bahkan sebagian warganet lebih memilih untuk menghindari ajakan bukber di bulan Ramadhan ini.

Gambar 1. Cuitan warganet menghindari ajakan bukber

Begitu memasuki bulan Ramadhan pada 03 April 2022 lalu, warganet seperti @FiersaBesari dan beberapa lainnya mengunggah opininya untuk memilih menghindari ajakan bukber. Hal tersebut tampak pada Gambar 1, melalui cuitannya mereka memilih menyiapkan berbagai alasan untuk menolak ajakan bukber.

Gambar 2. Intensitas perbincangan warganet

Gambar 3. Grafik sentimen cuitan warganet

Intensitas perbincangan terkait bukber pun tampak mulai muncul sejak memasuki bulan suci Ramadhan, yakni 03 April 2022 dan terus memuncak hingga memasuki minggu ketiga bulan Ramadhan. Monitoring perbincangan warganet ini pun dilakukan sejak 03 April sampai dengan 26 April 2022.

bukber
Gambar 4. Infografik hasil pantauan Netray

Dengan menggunakan kata kunci bukber, bukber && flexing, bukber && insecure Netray menemukan sebanyak 94.5 ribu total cuitan. Perbincangan ini didominasi oleh cuitan bersentimen positif dengan jumlah impresi sebanyak 622.3 juta dan menjangkau 244.6 juta.

Dengan jumlah tersebut menunjukkan bukber menjadi topik hangat yang cukup banyak diperbincangkan oleh warganet di bulan Ramadhan. Perbincangan populer terkait bukber yang kerap dicuitkan warganet di Twitter pun dapat diamati melalui kosa kata populer berikut.

Gambar 5. Kosa kata populer terkait bukber

Pencapaian, berkedok, ajang, males, pamer, reuni, menjadi kosa kata yang paling banyak disebutkan warganet dalam membahas topik seputar bukber. Hal ini pun berkaitan dengan esensi bukber yang kini semakin bergeser. Jika dulu bukber dianggap sebagai tempat untuk mempererat silaturahmi kini bukber justru dinilai sebagai wadah pamer bagi sebagian warganet.

Flexing Berkedok Bukber Bikin Warganet Ogah Ikutan

Sebagai momen yang dilakukan hanya setahun sekali, bukber dulu dimaknai sebagai tempat reuni dengan teman lama. Namun sebagian orang dinilai justru memanfaatkan momen ini untuk ajang menonjolkan diri atas pencapaiannya. Atau yang zaman sekarang dikenal dengan istilah flexing. Hal ini kemudian memicu komentar dari warganet yang juga sempat mengalami hal tersebut.

Gambar 6. Opini warganet terkait bukber dan flexing

Akibat munculnya stigma terkait bukber tidak sedikit warganet yang kini memilih untuk tidak ikut hadir dalam kegiatan tersebut. Kini warganet menilai jika orang datang ke bukber yang cuma buat flexing, membandingkan hidup, dan juga pamer pencapaian.

Gambar 7. Opini warganet terkait bukber dan flexing

Tampak pada Gambar 7 berbagai cuitan warganet yang sepakat terkait fenomena aksi flexing selama menghadiri acara buka bersama. Padahal bukber dapat menjadi momen baik untuk mempererat silaturahmi di bulan yang baik tersebut. Meski demikian, masih terdapat warganet yang mengaku tidak turut mengalami fenomena ini.

Gambar 8. Opini warganet terkait bukber

Di tengah arus perbincangan warganet yang mengaku mengalami pengalaman tak menyenangkan saat momen bukber sebagian warganet lainnya menjadi bersyukur tidak mengalami hal yang sama. Sebagian warganet mengaku tidak mengalami fenomena tak menyenangkan saat melakukan bukber dan menilai hal tersebut bergantung pada lingkaran pertemanan masing-masing.

Gambar 9. Akun populer topik bukber
Gambar 10. Monitoring akun populer

Sementara dalam arus perbincangan terkait bukber tampak sepuluh akun paling populer pada topik ini. Salah satunya seperti akun milik @jagadhj. Melalui akunnya Ia membutar twit bernada opini terkait bukber yang bersentimen negatif dan menjadi cuitan yang ramai disukai, dikomentari, hingga di retweet oleh warganet Twitter.

Gambar 11. Jaringan percakapan warganet
Gambar 12. Cuitan populer akun @crankygvrl

Sedangkan akun yang mendapat impresi terbanyak, yakni akun @crankygvrl, juga menjadi akun yang paling di-mention oleh warganet. Salah satu cuitannya yang menjadi populer dan banyak di retweet oleh warganet yakni komentarnya mengenai bukber yang menilai pertemanan yang tidak begitu akrab seharusnya tidak perlu mengadakan bukber.

Bukber menjadi ramai diperbincangkan saat memasuki bulan suci Ramadhan. Namun sayangnya kini perbincangan terkait bukber didominasi oleh stigma negatif yang membuat warganet kesal. Bukber yang seharusnya menjadi ajang silaturahmi menjadi momen tak menyenangkan bagi sebagian warganet. Meski masih terdapat warganet yang menilai hal ini berkaitan dengan lingkungan pertemanan dari setiap personal.

Demikian hasil perbincangan warganet, simak analisis Netray lainnya melalui https://analysis.netray.id/ dan analisis mendalam Netray melalui https://medium.com/@netrayID

Editor: Ananditya Paradhi

More like this

Menilik Impresi Film KKN di Desa Penari di Twitter

Film horor KKN di Desa Penari akhirnya tayang di bioskop. Meski penayangannya sempat tertunda...

Hepatitis Akut Misterius, Akankah Menjadi Pandemi Kecil?

Belum selesai bergelut dengan permasalahan pandemi virus corona, kini dunia kembali bertarung dengan munculnya...

Memantau Isu #JogjaDaruratSampah dari Media Sosial & Pemberitaan

#JogjaDaruratSampah merupakan salah satu tagar seruan masyarakat yang diwakili oleh warganet Twitter, ketika beberapa...
%d blogger menyukai ini: