HomeCurrent ReportTikTok Shop Rebut Pasar UMKM, TikTokers Soroti Rencana Larangan Pemerintah

TikTok Shop Rebut Pasar UMKM, TikTokers Soroti Rencana Larangan Pemerintah

Published on

Fenomena ‘live’ di TikTok Shop saat ini bukan menjadi hal yang asing bagi masyarakat. Bahkan mungkin menjadi momen yang ditunggu oleh konsumen. Bagaimana tidak? Membeli barang di platform ini diklaim memiliki harga yang begitu menggiurkan dibandingkan dengan platform e-commerce lainnya. Namun sayangnya, sekarang pemerintah tengah mewacanakan larangan medsos TikTok digunakan sebagai alat berjualan. 

Seperti apa media berita mengangkat isu jual beli di medsos TikTok? Dan bagaimana pendapat pengguna TikTok menanggapi hal tersebut? Untuk mengetahui jawaban-jawaban tersebut, Netray Media Monitoring memantau isu ini pada kanal news dan TikTok. Hasilnya ialah sebagai berikut.

Pemantauan Netray di media pemberitaan menggunakan kata kunci pemerintah && tiktok, project s tiktok, tiktok && umkm, dan tiktok shop. Hasilnya, ditemukan sebanyak 239 artikel berkaitan dengan kata kunci. Artikel-artikel ini diunggah oleh 71 media berita daring Indonesia. Kompas menjadi portal media yang paling banyak menyiarkan berita, yakni sebanyak 27 artikel dalam periode pemantauan 12-18 September 2023. 

tiktok shop
Gambar 1. Statistik pemberitaan media
Gambar 2. Jajaran top portal media

Meski wacana live TikTok Shop tidak santer diberitakan, artikel terkait kata kunci tampak muncul di setiap pemantauan dengan puncak pemberitaan di tanggal 18 September 2023 dengan total 52 artikel dalam satu hari. Berita-berita terkait kata kunci di atas didominasi oleh berita bersentimen positif dengan total 131 artikel dan hanya ada 26 artikel bersentimen negatif. 

Gambar 3. Grafik intensitas pemberitaan dan sentiment trend pemberitaan media

Isu ini muncul setelah Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki yang meminta pemerintah untuk memisah platform TikTok sebagai media sosial dan e-commerce. Dalam Rapat Kerja dengan Komisi VI DPR RI tanggal 12 September 2023, Teten mengaku khawatir dengan nasib UMKM atau produsen lokal yang akan terus terdampak. Hal tersebut disebabkan oleh praktik dumping yang dilakukan oleh pengguna TikTok.

Gambar 4. Berita tentang harga jual di TikTok dinilai tak masuk akal
Gambar 5. Berita tentang harga jual di TikTok dinilai tak masuk akal

Kekhawatiran tersebut dibenarkan dengan adanya berita tentang nasib para UMKM yang ‘menjerit’ sepi pembeli. Seperti halnya yang diberitakan oleh media Times Indonesia yang menyiarkan tentang kondisi pedagang pasar di Kota Malang yang mengeluh sepi karena kalah saing dengan penjual di TikTok. Hal senada juga diberitakan oleh CNN Indonesia yang menyoroti nasib pedagang Pasar Tanah Abang imbas dari TikTok Shop. Disebutkan jika penjualan di Tanah Abang anjlok hingga 80% lantaran terbunuh oleh fenomena live TikTok. 

Gambar 6. Berita tentang pedagang konvensional sepi pembeli
Gambar 7. Berita tentang pedagang konvensional sepi pembeli

Persaingan harga antara TikTok Shop dengan pedagang konvensional dinilai tidak sehat dan bahkan dianggap mampu mematikan pasar. Teten Masduki menilai adanya praktik predatory pricing yang dilakukan oleh TikTok. Tak hanya itu, viralnya isu Project S TikTok juga membuat gusar pemerintah. Dilansir dari Katadata, Project S TikTok digunakan untuk mengetahui berbagai data ragam produk yang banyak diminati atau dibutuhkan konsumen. Sehingga TikTok dapat dengan mudah mengarahkan konsumen untuk membeli produk milik perusahaan.

Gambar 8. Berita tentang Project S TikTok
Gambar 9. Berita tentang Project S TikTok

Berbeda pandangan dengan Teten Masduki, pengamat Ekonomi Digital, Ignatius Untung Surapati justru menilai sebaliknya. Keberadaan social commerce tidak merugikan usaha mikro atau UMKM malah memberikan keuntungan. Ditambahkannya, pemerintah tidak seharusnya menyalahkan TikTok ketika banyak keluhan pedagang konvensional yang merasa sepi pembeli karena kedua hal tersebut tidak memiliki kaitan.

Berita 10. Berita tentang pengamat sebut TikTok untungkan UMKM
Berita 11. Berita tentang pengamat sebut TikTok untungkan UMKM

Ramainya isu ini membuat pemerintah mengambil langkah tegas untuk memisahkan antara e-commerce dan media sosial di TikTok. Seperti yang diberitakan oleh Tirto.id, Asdep Pembiayaan dan Investasi UKM, Temy Satya Permana menyatakan bahwa pemerintah telah menyusun kebijakan untuk mewujudkan ekosistem bisnis yang sehat, perlindungan bagi produsen yaitu koperasi, pelaku usaha dalam negeri, dan UMKM. Perlindungan bagi konsumen untuk keamanan produk serta pelaku lokapasar dalam negeri.

Gambar 12. Berita tentang isu pemisahan e-commerce dan medsos TikTok
Gambar 13. Berita tentang isu pemisahan e-commerce dan medsos TikTok

Tanggapan Seleb TikTok Terkait Isu Larangan Jualan di TikTok Shop

Wacana ini juga menjadi sorotan pengguna TikTok. Memantau dengan kata kunci pemerintah && tiktok, larang && jual, larang && tiktok, tiktok && umkm, dan #tiktokdilarangjualan, Netray menemukan 169 konten dalam periode pemantauan yang sama dengan kanal news. Konten tersebut diunggah oleh lebih dari 154 akun. 

Konten yang memuat topik ini menyedot atensi warganet lainnya, terlihat dari statistik di bawah ini. Konten-konten tersebut telah diputar sebanyak 4,7 juta kali dengan total impresi mencapai 216,7 ribu reaksi. Bahkan unggahan yang memuat isu ini telah dibagikan ulang sebanyak 9,8 ribu kali dengan total komen sebanyak 11,6 ribu.

Gambar 14. Statistik unggahan konten di TikTok

Dari gambar di bawah terlihat akun-akun yang paling banyak mendapat impresi dari konten yang diunggah terkait kata kunci di atas. Akun Rian Fahardhi menjadi akun terpopuler dengan total impresi mencapai 119.998 reaksi. Lalu, diurutan kedua terdapat akun bernama Guru Kreator (Muhammad Zahri) yang memperoleh 31.490 reaksi dan akun Leo yang mendapat 6.241 reaksi. Ketiga akun tersebut merupakan kreator TikTok dengan jumlah pengikut lebih dari 100 ribu akun.

Gambar 15. Jajaran top akun berdasarkan jumlah impresi

Akun Rian Fahardhi memiliki jumlah pengikut sebanyak 1,5 juta akun. Konten yang diunggah oleh akun tersebut secara rinci telah mendapat 112,4 ribu likes, komentar sebanyak 4,3 ribu, serta telah dibagikan ulang sebanyak 3,3 ribu kali. Dalam konten tersebut Rian Fahardhi mengulas tentang isu TikTok Shop yang telah mematikan UMKM lokal. Di akhir video, Rian mempertanyakan langkah pemerintah dalam mengatasi fenomena tersebut. Rian juga turut mendesak agar pemerintah merevisi Permedag No.50 Tahun 2020 tentang  Tentang Ketentuan Perizinan Usaha, Periklanan, Pembinaan, Dan Pengawasan Pelaku Usaha Dalam Perdagangan Melalui Sistem Elektronik.

Gambar 15. Konten terpopuler
Gambar 16. Profil akun Rian Fahardhi

Konten terpopuler kedua yang diunggah oleh akun Guru Kreator secara rinci mendapatkan 26 ribu likes, 2,8 ribu komentar, dan telah dibagikan ulang sebanyak 2,7 ribu kali. Dalam video tersebut, berisi ulasan terkait fenomena ramainya peminat TikTok Shop. Menurut Guru Kreator, pemerintah tidak perlu mengkhawatirkan persoalan s-commerce TikTok melainkan dumping China yang sangat besar kemungkinannya merusak UMKM lokal.

Gambar 17. Konten populer kedua
Gambar 18. Profil akun Guru Kreator

Simak analisis terkini dan mendalam lainnya di analysis.netray.id. Untuk melakukan pemantauan terhadap isu yang sedang berkembang sesuai kebutuhan secara real time, Anda dapat berlangganan atau menggunakan percobaan gratis di netray.id

Editor: Ananditya Paradhi

More like this

Kontroversi Film Kiblat, Kenapa Rumah Produksi Gemar Bikin Film Horor Religi?

Film Kiblat yang baru rilis trailer pada Kamis, 21 Maret 2024 lalu sudah menuai...

Polemik Jersei Timnas dalam Pantauan Perbincangan Media Sosial X

Seragam (jersei) resmi tim nasional Indonesia terbaru untuk 2024 telah dirilis oleh PSSI. Seperti...

Protes Warganet atas Aturan Pajak PPh 21, Tak Sepadan dengan Layanan dan Soroti Perilaku Oknum

Penyaluran THR pada lebaran 2024 ini diwarnai dengan cerita yang berbeda. Pasalnya warganet menemukan...
%d bloggers like this: