BerandaOpini NetizenSeteru Warganet Indonesia - Malaysia, Klaim Bahasa Indonesia Bagian dari Bahasa Melayu

Seteru Warganet Indonesia – Malaysia, Klaim Bahasa Indonesia Bagian dari Bahasa Melayu

Published on

Perdana Menteri Malaysia, Ismail Sabri Yaakob mengusulkan bahasa Melayu sebagai bahasa kedua ASEAN. Nantinya bahasa Melayu akan menjadi bahasa kedua setelah bahasa Inggris saat melakukan kerjasama multilateral. Menurut Ismail, setidaknya 300 juta penduduk wilayah Asia Tenggara menggunakan bahasa ini.

Pendapat yang disampaikan melalui akun Facebook pribadi Ismail pada tanggal 23 Maret 2022 lalu berbuntut panjang di dunia maya. Netray melakukan pemantauan di linimasa media sosial Twitter untuk melihat impak dari pendapat tersebut. Hasilnya bisa disimak berikut ini.

Pemantauan Linimasa Twitter

Perbincangan warganet terkait isu usulan bahasa Melayu menjadi bahasa kedua Asean terpantau mulai aktif pada hari yang sama ketika Ismail mengutarakan pendapatnya. Akan tetapi baru sehari kemudian perbincangan tersebut melonjak dan mencapai puncaknya dengan 801 twit.

Kata kunci yang digunakan untuk pemantauan ini antara lain seperti “asean && bahasa && melayu”, “bahasa && indonesia && melayu”, “bahasa && malay”, dan “bahasa && malaysia”. Jadi, semua kalimat yang mengandung kata semua unsur kata kunci tersebut masuk ke dalam pantauan Netray.

bahasa melayu
Gambar. 1 Peak Time Perbincangan di Twitter

Kuantitas respon warganet terlihat tak berkurang setelah melonjak, bahkan cenderung stabil di sekitaran angka yang sama selama 3 hari setelah tanggal 24 Maret. Perbincangan baru mereda pada hari keenam pasca kemunculan, yakni tanggal 28 Maret dengan jumlah postingan sebanyak 265 twit.

Total twit dengan kata kunci yang berhasil dihimpun Netray sebanyak 3.547 twit. Interaksi warganet terhadap twit tersebut mendatangkan impresi sebesar 320,8 ribu dalam bentuk reply, retweet, dan favorites. Dan secara potensial, perbincangan terkait usulan bahasa Melayu ini dapat menjangkau setidaknya 48,6 juta akun Twitter.

Gambar 2. Statistik Perbincangan

Secara garis besar, twit dengan sentimen negatif menguasai perbincangan. Totalnya mencapai angka 1.408 twit. Sedangkan sentimen positif hanya mampu muncul di angka 870 twit selama periode pemantauan antara tanggal 22 Maret hingga 28 Maret 2022. Sisanya adalah twit dengan sentimen netral.

Perdebatan Warganet Indonesia vs Malaysia

Klaim Ismail bahwa 300 juta penduduk ASEAN menggunakan bahasa Melayu menjadi pemicu perdebatan di linimasa Twitter. Yang artinya bahasa Melayu melampaui sekat-sekat geopolitik dan budaya di sejumlah negara Asia Tenggara. Angka tersebut juga secara tidak langsung menyebut bahasa Indonesia yang digunakan oleh 270 juta orang merupakan bagian dari bahasa Melayu.

Perdebatan ini tercermin pada grafik Top Accounts yang menghimpun akun-akun dengan impresi terbanyak. Sejumlah akun teratas menyampaikan pendapat mereka terkait topik ini. Seperti akun @seketulawan yang secara positif menyayangkan komentar warganet Indonesia yang menghina warga Malaysia. Warganet Indonesia menilai bahwa warga Malaysia sendiri lebih sering menggunakan bahasa Inggris alih-alih menggunakan bahasa Melayu.

Panasnya perbincangan didominasi saling serang antara warganet Malaysia dengan pengguna Twitter dari Indonesia. Mereka saling melempar argumen tentang jati diri bahasa Indonesia apakah bagian dari bahasa Melayu atau bukan. Meskipun pada dasarnya masing-masing kubu mengakui bahwa di zaman modern kedua bahasa ini sudah terpisah sangat jauh.

Warganet juga menyebut sejumlah akun yang dinilai memahami atau pendapatnya bisa dijadikan rujukan untuk topik ini. Seperti akun @nuicemedia yang menyebarkan isu ini untuk pertama kali di kalangan warganet Indonesia. Atau akun @IslahWahyudi. Jika menyimak reply-an di kedua akun ini, terlihat jelas bahwa masing-masing sudah nampak seperti medan perang argumen dari setiap kubu.

Yang cukup terkenal adalah akun @IvanLanin, aktivis bahasa yang kerap membagikan pengetahuan tentang bahasa Indonesia. Akunnya juga kerap mendapat mention dari warganet kala membalas sebuah argumen. Biasanya aksi semacam ini adalah mencari pembenaran dari sejumlah ahli. Tetapi bisa juga dibaca bahwa figur tersebut dianggap berpengaruh pada bidang tertentu.

Perbincangan warganet yang dipicu pendapat Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob ini memang belum tergolong perbincangan yang viral melihat kuantitas yang dihasilkan dari pemantauan. Tetapi point menariknya adalah interaksi warganet ini terjadi lintas negara. Antara warganet Indonesia dengan pengguna Twitter Malaysia.

Demikian hasil pantauan Netray, simak informasi terkini lainnya melalui https://analysis.netray.id/ dan analisis mendalam Netray melalui https://medium.com/@netrayID

More like this

Menilik Impresi Film KKN di Desa Penari di Twitter

Film horor KKN di Desa Penari akhirnya tayang di bioskop. Meski penayangannya sempat tertunda...

Hepatitis Akut Misterius, Akankah Menjadi Pandemi Kecil?

Belum selesai bergelut dengan permasalahan pandemi virus corona, kini dunia kembali bertarung dengan munculnya...

Memantau Isu #JogjaDaruratSampah dari Media Sosial & Pemberitaan

#JogjaDaruratSampah merupakan salah satu tagar seruan masyarakat yang diwakili oleh warganet Twitter, ketika beberapa...
%d blogger menyukai ini: