HomeCurrent ReportFilm Autobiography Raih Puluhan Penghargaan, Warganet Pertanyakan Ketersediaan Layar

Film Autobiography Raih Puluhan Penghargaan, Warganet Pertanyakan Ketersediaan Layar

Published on

Prestasi film Autobiography besutan sutradara pendatang baru Makbul Mubarak terbilang cukup moncer di sejumlah penghargaan baik dalam negeri maupun internasional. Film yang tayang di bioskop mulai 19 Januari 2023 ini setidaknya telah mengantongi 18 penghargaan termasuk skenario terbaik di Festival Film Indonesia (FFI).

Lantas bagaimana pandangan publik tentang film Autobiography? Guna menjawab pertanyaan ini, Netray Media Monitoring memantau perbincangan warganet di linimasa Twitter menggunakan kata kunci film autobiography. Pemantauan Netray dilakukan sehari sebelum film tayang di bioskop, atau 18 Januari hingga 27 Januari 2023.

Selama periode pemantauan, Netray menemukan 3.232 twit yang mengandung kata kunci telah diunggah warganet. Sebagian besar twit perbincangan topik film ini diunggah pada tanggal penayangan perdana di bioskop, atau mencapai puncaknya pada tanggal 19 Januari 2023. Setelah itu, intensitas perbincangan mereda namun masih cukup stabil hingga akhir periode pemantauan.

Gambar 1. Peak time perbincangan warganet
Gambar 2. Statistik pemantauan topik film Autobiography

Topik film Autobiography terpantau meraup setidaknya 30,5 ribu kali impresi dalam bentuk reply, retweet, dan favorites yang secara potensial dapat menjangkau hingga 38,4 juta akun Twitter berbahasa Indonesia. Secara garis besar sentimen perbincangan film yang disutradarai Makbul Mubarok ini didominasi oleh sentimen positif, yakni sebanyak 1.328 twit dengan sentimen positif, dibandingkan dengan 618 twit bersentimen negatif. 

Gambar 3. Kecenderungan sentimen perbincangan warganet

Twit positif paling banyak ditemukan pada tanggal 19 Januari 2023. Begitu juga dengan twit dengan sentimen negatif. Hanya saja twit positif berhasil mempertahankan intensitasnya yang tinggi selama beberapa hari, sedangkan twit negatif merosot setelah mencapai puncaknya pada 19 Januari 2023.

Film Autobiography Minim Layar

Akun Twitter milik sutradara Makbul Mubarak di @emakbul menjadi akun yang paling banyak meraup impresi dari warganet, yakni sebanyak 1.770 kali interaksi. Ia terpantau kerap memperhatikan distribusi filmnya, seperti keberadaan layar bioskop untuk film Autobiography.

Gambar 4. Daftar akun dengan impresi terbanyak
Gambar 5. Twit dari filmmaker Makbul Mubarak

Akan tetapi twit dari @emakbul yang paling populer adalah ketika ia melemparkan candaan tentang filmnya yang akan maju di penghargaan Asian Film Awards 2023. Autobiography akan melawan nominasi lain seperti film Decision to Leave karya Park Chan Wook, film yang banyak disesalkan publik karena tidak dipilih oleh Academy Awards untuk masuk dalam nominasi piala Oscar.

Posisi kedua terdapat akun @kemalpahlevi yang meraup 1.176 kali interaksi. Akun ini membuat komentar terkait peristiwa viral beberapa waktu belakangan. Yakni ketika seorang mahasiswa tewas ditabrak mobil yang dikendarai pensiunan polisi. Ia lantas teringat film Autobiography yang sempat ia tonton sebelumnya.

Gambar 6. Twit dari akun @kemalpalevi

Pujian secara langsung diberikan oleh akun @hafilova yang meraup 560 total impresi. Akun pemerhati film di Twitter ini menyebut bahwa Autobiography adalah kandidat film terbaik Indonesia tahun 2023 meskipun baru bulan Januari. Pujian-pujian serupa dapat ditemukan pada twit-twit lain dengan sentimen positif.

Gambar 7. Twit dari akun @hafilova

Film ini dinilai berhasil membawa perasaan mencekam dan memberi suasana yang suram bagi penonton melalui pengarahan adegan dari sutradara. Padahal biasanya hanya film horor yang menampilkan hantu-hantu yang berhasil memberikan efek semacam ini. Namun, menurut warganet film ini berhasil memberikan suasana horornya tersendiri.

Gambar 8. Akting dari pemerang Autobiography mendapat sanjungan

Akting para aktor juga kerap mendapat apresiasi dari penonton. Dua pemeran utama yakni Arswendy Bening Swara dan Kevin Ardilova mendapat sejumlah apresiasi atas akting mereka. Bahkan termasuk juga akting Yusuf Mahardika, meski hanya sebagai pemeran pembantu dalam film.

Gambar 9. Pujian terhadap akting Yusuf Mahardika

Hanya saja tak ada gading yang tak retak. Seperti yang diketahui dari peak time, sentimen negatif cukup mewarnai perbincangan. Terutama pada awal-awal periode pemantauan ketika jumlah twit dengan sentimen negatif mencapai puncaknya. Lantas apa concern warganet terkait film Autobiography?

Setelah diamati secara saksama, permasalahan ketersediaan layar ternyata menjadi perhatian dan kekhawatiran sejumlah warganet. Mereka bertanya-tanya apakah Autobiography ditayangkan di bioskop di kota masing-masing atau tidak.

Gambar 10. Film Autobiography tak tayang di sejumlah kota

Permasalahan distribusi film Autobiography tampaknya menjadi perhatian utama dari publik. Bahkan hingga akhir periode pemantauan, masih ditemukan pertanyaan-pertanyaan serupa. Warganet merasa kecewa karena film tersebut tidak tayang di kota tempat tinggal mereka.

Gambar 11. Kekecewaan berlanjut hingga akhir periode pemantauan

Simak analisis terkini dan mendalam lainnya di analysis.netray.id. Untuk melakukan pemantauan terhadap isu yang sedang berkembang sesuai kebutuhan secara real time dapat berlangganan atau menggunakan percobaan gratis di netray.id.

Editor: Winda Trilatifah

More like this

Beras Mahal dan Langka, Silang Sengkarut Kebijakan Impor dan Bansos Pemerintah

Beras mahal dan kian langka, kini mulai diteriakkan oleh warganet. Kenaikan harga bahan pokok...

Film Komedi Agak Laen Banjir Pujian Warganet Bahkan Capres/Cawapres Peserta Pemilu

Film ‘Agak Laen’ yang dibuat oleh rumah produksi milik Ernest Prakasa sedang merajai layar...

Puluhan Petugas KPPS Tumbang, Warganet Tepis Tudingan Kecurangan

Pra pemilu, publik sempat terhibur atas lelucon petugas KPPS yang ‘naik kelas’ dari honorer...
%d bloggers like this: